BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Nov 20, 2008

SeKitar OpeN-LaB

KeTibAaN tEtaMu keHormaT...


Dr. Yahya, En.Lan, En. MAt, En. Azhar, En Za'ba dan lain2 staf...termasuk la Mat, Masanto, Ejad mencemar duli untuk singgah ke teratak kami



UcaPan Dah..doa pun dah..pe lagi sanTap la




santap lagi...yum2



mat dan anto...cowok ganteng


makAn..MinUm...borak pasal Raya..faMily...politik...huh berani cakap politik dalam laB.Xpe2..xde SB kot


harAp2 lain Tahun wat la LAgi jamuan camni...kalo aku dad xde pun wat la..sudi2lah kiranya menjemput patik hamBa yg hiNa ini.selamat rya

Nov 18, 2008

AiR sUam SejuK-sajak

Jernih air menerjah di kepala,
Berlumba-lumba terjun dari arah yang tinggi,
Air yang dingin menjadi suam dikulitku,
Mengalir melintasi noktah-noktah tubuhku.
Mengalir bercucuran ke tanah,
Membasah bumi yang sedia basah.

Namun dalam berkejaran air menerjah bumi,
Mataku kering memerhati,
Tatkala badan menggigil dingin,
Hatiku meruap panas,
Kaki kupijak tanpa arah,
Mati layu rerumput dikaki,
Tangan menolak rimbunan daun,
Kering patah ranting-ranting yang basah,
Aku jatuh bersimpuh,
Jernih air yang bertimpa sudah tiada,
Air yang sejuk menjadi suam dipipi,
Mataku basah memerhati,
Hatiku tenang kedinginan.
by: pa'cik (070808)

Nov 6, 2008

surat Hawa kepada AdaM

Surat Hawa Untuk Adam..

Oh Adam...
Maafkan aku jika coretan ini memanaskan hatimu. Sesungguhnya aku adalah Hawa, temanmu yg kau pinta semasa kesunyian di syurga dahulu.

Aku asalnya dr tulang rusukmu yg bengkok. Jadi tdk hairanlh jika perjalanan hidupku sentiasa inginkan bimbingan darimu, sentiasa mau terpesong dr landasan, krn aku buruan syaitan.


Adam.. Maha suci Allah yg mentakdirkan kaumku lebih ramai bilangannya dr kaummu dia akhir zaman, itulh sebenarnya ketelitian Allah dlm urusanNya. Jika bilangan kaummu mengatasai kaumku nescaya merahlah dunia krn darah manusia, kacau-bilaulah suasana, Adam sama Adam bermusuhan krn Hawa.

Buktinya cukup nyata dr peristiwa Habil dan Qabil sehinggalah pd zaman cucu-cicitny. Pun jika begitu maka tdk selaraslah undang2 Allah yang mengharuskan Adam beristeri lebih dr 1 tp tdk lebih dr 4 pd 1 waktu.

Adam.. Bukan krn ramainya isterimu yg membimbangkan aku. Bukan krn sedikitnya bilanganmu yg merunsingkan aku. Tp, aku risau, gundah & gulana menyaksikan tingkahmu. Aku sejak dulu lg sudah tau bhw aku mesti tunduk ketika menjadi isterimu.

Namun, terasa berat pula untukku menyatakan isi perkara.


Adam.. Aku tahu bahawa dlm Al-Quran ada ayat yg menyatakan kaum lelaki adalah menguasai terhadap kaum wanita. Kau diberi amanah utk mendidik aku, kau diberi tanggungjawab utk menjaga aku, memerhati & mengawasi aku agar sentiasa didalam redha Tuhanku & Tuhanmu.


Tapi Adam, nyata dan rata-rata apa yang sudah terjadi pada kaumku kini, aku dan kaumku telah ramai menderhakaimu. Ramai yang telah menyimpang dari jalan yang ditetapkan Asalnya Allah mengkehendaki aku tinggal tetap dirumah. Di jalan-jalan, di pasar-pasar, di bandar-bandar bukan tempatku. Jika terpaksa aku keluar dari rumah seluruh tubuhku mesti ditutup dari hujung kaki sampai hujung rambut.

Tapi.. realitinya kini, Hawa telah lebih dari sepatutnya.

Adam... Mengapa kau biarkan aku begini? Aku jadi ibu, aku jadi guru, itu sudah tentu katamu. Aku ibu dan guru kepada anak-anakmu. Tapi sekarang diwaktu yang sama, aku ke muka menguruskan hal negara, aku ke hutan memikul senjata. Padahal, kau duduk saja. Ada diantara kau yg menganggur tiada kerja. Kau perhatikan saja aku panjat tangga di pejabat bomba, kainku tinggi menyingsing peha mengamankan negara. Apakah kau sekarang x lagi seperti dulu? Apakah sudah hilang kasih sucimu terhadapku?


Adam.. Marahkah kau jika kukatakan andainya Hawa terpesong, maka Adam yg patut tanggung! Kenapa? Mengapa begitu ADAM? Ya! Ramai orang brkata jika anak jahat emak-bapak x pandai didik, jika murid bodoh, guru yg x pandai mengajar! Adam kau selalu berkata, Hawa memang degil, x mahu dengar kata, x mudah makan nasihat, kepala batu, pada hematku yg dhaif ini Adam, sharusnya kau tanya dirimu, apakah didikanmu terhadapku sama spt didikan Nabi Muhammad SAW terhadap isteri-isterinya? Adakah Adam melayani Hawa sma sprt psikologi Muhammad trhadap mereka? Adakah akhlak Adam boleh dijadikan contoh terhadap kaum Hawa?


Adam... Kau sebenarnya imam & aku adalah makmummu, aku adalah pengikut2mu kerana kau adalah ketua. Jika kau benar, maka benarlah aku. Jika kau lalai, lalailah aku. Kau punya klebihn akal manakala aku klebihn nafsu.


Akalmu 9, nafsumu 1. Aku..akalku 1 nafsuku beribu! Dr itu Adam..pimpinlah tanganku, krn aku sering lupa, lalai & alpa, sering aku tergelincir ditolak sorong oleh nafsu dan kuncu2nya.


Bimbinglah daku utk mnyelami kalimah Allah, perdengarkanlah daku kalimah syahdu dr Tuhan agr menerangi hidupku. Tiuplah roh jihad ke dlm dadaku agr aku mjadi mujahidah kekasih Allah.


Adam.. Andainya kau masih lalai & alpa dgn karenahmu sndiri, msih segan mengikut langkah para sahabat, msih gentar mncegah mungkar, maka kita tunggu & lihatlah, dunia ini akn hancur bila kaumku yg akan memerintah. Malulah engkau Adam, malulah engkau pd dirimu semalulah engkau pada dirimu sendiri dan pada Tuhanmu yang engkau agungkan itu..


Wallahu a'lam..

BaLasan suratmu (HaWa)

Balasan suratmu Hawa, dariku Adam.

Ya Hawa...
Tidak pernah terlintas hati ini untuk marah tatkala membaca teguranmu. Sesungguhnya Hawa aku tidak pernah berasa sesal kerana memintamu sebagai temanku.Engkau penghilang kesunyian hatiku, tiada ruang untuk aku menafikannya.

Aku kenal benar bengkokmu kerana engkau adalah dariku. Aku juga tidak pernah lari dari amanah untuk membimbingmu kerana pesonganmu bererti pesonganku jua.

Hawa...Maha hebat Allah dalam penciptaan-Nya yang mentakdirkan bilangan kaumku kurang berbanding kaummu. Jika bilangan kaumku mengatasi kaummu nescaya kaburlah matamu untuk mendampingi rusuk-rusuk disisiku, dunia dibanjiri tangisan air matamu, Hawa sesama Hawa bermusuhan kerana Adam.

Buktinya cukup nyata dari peristiwa Yusuf dan Zulaikha sehinggalah pada zaman keturunannya. Pun jika begitu maka tidak selaraslah undang-undang Allah yang mengharuskan Adam beristeri lebih daripada satu tetapi tidak lebih daripada empat pada satu waktu.

Hawa...Bukan kerana ramai isteri yang menyusahkanku. Bukan juga kerana ramainya bilanganmu yang mencabarku. Tapi, aku risau , gundah dan gulana menyaksikan tingkahmu. Aku sejak dahulu lagi sudah tahu bahawa aku mesti membimbingmu ketika menjadi suamimu.

Namun, terasa berat pula untukku menyatakan isi perkara...

Hawa...Kau juga pasti tahu bahawa al-Quran juga menyatakan tanggungjawab kaum Hawa dalam mematuhi kaum Adam. Kau diberi amanah untuk mendidik zuriatku, kau diberi tanggungjawab untuk menjaga aku, memerhati & mengawasi aku agar sentiasa didalam redha Tuhanku & Tuhanmu.

Tapi Hawa, nyata dan rata-rata apa yang sudah terjadi pada kaummu kini, kamu dan kaummu telah ramai menderhakaiku. Ramai yang telah menyimpang dari jalan yang ditetapkan. Asalnya Allah mengkehendaki kamu tinggal tetap dirumah. Di jalan-jalan, di pasar-pasar, di bandar-bandar bukan tempatmu. Jika terpaksa kamu keluar dari rumah mesti berizin dan seluruh tubuhmu mesti ditutup dari hujung kaki sampai hujung rambut.

Tapi.. realitinya kini, Hawa...kau telah lebih dari sepatutnya.

Hawa... Mengapa kamu begini? Aku jadi guru kaupun menjadi guru. Aku berceloreng ke perbatasan, kau meyingsing lengan sama-sama keperbatasan. Kekadang aku duduk bersahaja, memerhati gelagat kaummu... Ku perhatikan saja kau panjat tangga di pejabat bomba, kainmu tinggi menyingsing peha mengamankan negara. Bukan niatku tidak mahu bekerja tapi katamu ”kau boleh buat semua perkara”. Kenapakah kau sekarang tidak lagi seperti dulu? Apakah sudah hilang hormatmu terhadapku?

Hawa…Aku tidak pernah marah mahupun sakit hati andainya aku yang dipersalahkan. Kenapa? Mengapa begitu Hawa? Benar…ramai orang berkata anak jahat itu anak si bapak, jika murid nakal, ustat yang tidak pandai mengajar! Hawa, kau selalu berkata, Adam memang ego, sombong tidak mahu dengar teguran, kepala angin. Pada hemat diriku yang lemah ini, Hawa, seharusnya kau tanya dirimu, Apakah ketaatanmu terhadapku sama seperti ketaatan Khadijah kepada Rasulullah? Adakah engkau Hawa melayan aku sama seperti layanan Fatimah kepada Ali karamAllahhuwajjhah? Adakah kata-kata dan perilakumu Hawa boleh dijadiakan penenang dan penyejuk mata kaum Adam?

Hawa...Aku sedar diriku imam dan engkau makmum, aku adalah pemimpin kerana engkau perlukan pimpinan. Jika kau taat, maka mudahlah urusanku. Jika kau berkeras, keraslah lidahku menasihatimu. Kau dicipta nafsu beribu, aku dicipta nafsu nan satu.

Akalmu satu, nafsumu beribu. Aku...nafsuku satu akalku bercelaru! Dari itu Hawa...genggamlah tanganku, kerana aku juga sering lupa, lalai dan alpa, sering aku terlepas genggamanku dirasuk oleh akal yang bercelaru dan ber-ibukan nafsu.

Taatilah daku untuk memudahkan aku memimpinmu, perdengarkanlah kata-kata manismu agar sejuk mataku. Tiuplah roh jihad ke dalam dadaku agar aku menjadi mujahid kekasih Allah.

Hawa…andainya kau masih hanyut dibelai sembilan nafsumu, masih acuh mengikuti langkah para mujahidah, masih megah berkata keramat “aku boleh buat apa yang kamu boleh buat” maka kita tunggu dan lihat, dunia ini akan hancur apabila kaummu yang akan memerintah. Malulah engkau Hawa, malulah engkau kepada diriku, semalulah engkau pada dirimu sendiri dan pada Tuhanmu yang engkau agungkan itu..

Wallahu a'lam..
Pa’cik

Nov 3, 2008

MELAYU=meLAYU

PEMBETULAN PERKATAAN “MELAYU”

BERABAD LAMANYA KITA DIINJAK DAN DIPIJAK-PIJAK OLEH PENJAJAHAN. AKAL DAN OTAK KITA DIRACUNI DENGAN KATA-KATA YANG MELEMAHKAN BANGSA. KEMUNCAKNYA BANGSA KITA DIKATAKAN MALAS SESUAI DENGAN NAMA BANGSA KITA, ”MELAYU”. KITA DISUMBAT DENGAN PEMAHAMAN BAHAWA PERKATAAN ”MELAYU” ITU SUDAH CUKUP MENGGAMBARKAN MASYARAKAT KITA YANG JUMUK, MASYARAKAT YANG TIDAK BERKEMBANG. SEHINGGAKAN ADA YANG SEBANGSA DENGAN KITA SUDAH MALU UNTUK MENGAKU DIRINYA ”MELAYU”. AYUHLAH BANGSAKU, KITA BANGSA MELAYU. JIKA MEREKA MENTAFSIRKAN PERKATAAN ”LAYU” SEBAGAI DASAR KATA ”MELAYU” SEBENARNYA MEREKA SILAP DALAM MENTAFSIR BANGSA MELAYU. HANYA BANGSA MELAYU YANG LAYAK MENTAFSIR KATA ”MELAYU” DENGAN TEPAT. JIKA PERKATAAN LAYU DIKATAKAN DASAR KEPADA BANGSA MELAYU, SILAKAN MEMBUAT RUJUKAN KAMUS. TAFSIRAN SEBENAR JIKA LAYU DIJADIKAN DASAR KATA ”MELAYU ” IALAH PERBUATAN YANG MELAYUKAN DIRI. ”ME” ITU KATA PERBUATAN. ITULAH TAFSIRAN SEBENAR MELAYU. BANGSA MELAYU SENGAJA MELAYUKAN DIRI, UNTUK MELAYUKAN DIRI SESUATU PERKARA MESTI DALAM KEADAAN KEMBANG ATAU MEKAR. BUNGA YANG MEKAR AKAN ”MELAYU”. BANGSA MELAYU IALAH BANGSA YANG KEMBANG, BANGSA YANG MEKAR. KITA ”MELAYU” DIRI SEBAGAI TANDA MERENDAH DIRI, KITA ”MELAYU” DIRI SEBAGAI TANDA KESOPANAN. KITA ”MELAYU” DIRI BUKAN UNTUK DIPIJAK-PIJAK, KITA MELAYU DIRI BUKAN UNTUK DIINJAK-INJAK. BANGGALAH MENJADI BANGSA MELAYU.

SaJak-DeNai keRemaJaAn

Sewaktu waktu romantis,
Bisikan angin menyanyikan lagu indah,
Jendela waktu terbuka luas,
Mengimbau kembali nostalgia,
Kenangan suka duka sewaktu bersama,
Menyusuri denai keremajaan.

Hujan yang turun disiang ini…
Memaksa aku untuk tidur,
Aku dibuai mimpi indah,
Bersamamu menyusuri denai keremajaan,
Setiba kita di pepohon resah,
Kau pergi meninggalkan aku sendirian,
Terlonta-lonta mencari arah,
Dalam kekalutan itu aku tersedar,
Rupanya aku bermimpi di siang hari.

Nov 2, 2008

JaSa BoNda- oa:WaRisAn

hayati lagu ni...fikir dan muhasabahlah diri. Ingat, buatlah yang terBaik SebElum teRlaMbat
video